Keindahan Perkebunan Teh Kayu Aro Kerinci Jambi

0 14

Perkebunan Teh Kayu Aro

Teh adalah minuman yang paling banyak dikonsumsi di seluruh dunia dan dapat ditemukan hampir di mana saja di hampir setiap negara. Teh telah lama dikaitkan dengan manfaat bagi kesehatan, dengan beberapa jenis teh bahkan diklasifikasikan sebagai obat. Teh juga telah menjadi barang yang mendasar antara sejumlah budaya dengan acara-acara seperti pesta teh, teh sore dan upacara teh. Dari Eropa ke Timur, dan kembali ke Indonesia, minum teh tidak terbatas pada tradisi melainkan kebiasaan sehari-hari.

Ada banyak jenis teh, ribuan perkebunan dan bahkan lebih merek, dan sementara itu mungkin teh Kayu Aro ini adalah yang terbaik, tidak ada keraguan bahwa teh Kayu Aro adalah peringkat tertinggdi antara tingkat kualitas dan rasa di dunia. Tumbuh di dataran tinggi Provinsi Kerinci, Teh Kayu Aro dikemas dan dijual di seluruh dunia, pernah menjadi favorit di antara bangsawan di Belanda dan Ingris. Perkebunan ini terletak di Pegunungan Kerinci, Sungai Penuh, Jambi, Sumatera.

  

Perkebunan Kayu Aro adalah perkebunan teh pertama di Indonesia. Itu dimulai oleh sebuah perusahaan Hindia Belanda pada tahun 1925, selama masa kolonial dan kemudian diambil alih oleh Pemerintah Indonesia pada tahun 1959. Kayu Aro adalah perkebunan teh terbesar kedua di dunia setelah Darjeeling Tea Plantation di India. Ini terletak di ketinggian 1.600 meter di atas permukaan laut dan mencakup sekitar 2.500 hektar.

Teh ditanam di Kayu Aro adalah teh ortodoks, atau teh hitam karena lebih dikenal. Proses pembuatan teh di Kayu Aro masih sangat tradisional. Tanpa pengawet atau pewarna ditambahkan, serta pekerja dilarang menggunakan kosmetik saat memproses teh. Setiap tahun, Perkebunan teh Kayu Aro menghasilkan 5.500 ton teh hitam. Grade tertinggi diekspor ke Eropa, Timur Tengah, Amerika Serikat dan Asia, sementara kelas yang lebih rendah dijual untuk lokal.

Aktifitas di Perkebunan Teh Kayu Aro

Apakah Anda mencari tempat yang tenang untuk menjernihkan pikiran dan menyegarkan tubuh Anda di tengah-tengah pegunungan dengan udara yang segar, angin sejuk dan alam sekitarnya? Kayu Aro mungkin tempat yang ideal. Berjalan melalui hamparan teh yang luas, atau bahkan membantu para pekerja memilih tunas yang siap untuk diolah. Pabrik-pabrik yang dibangun selama pembuatan perkebunan tidak berubah banyak sejak tahun 1925, juga proses manajemen keseluruhan. Disini Anda dapat mengamati setiap tahap dalam pembuatan teh. Pertama, tentu saja adalah pemeliharaan tanaman, diikuti oleh pemetikan daun teh dengan cermat. Selanjutnya adalah proses pelayuan yang merupakan salah satu langkah yang paling penting dalam produksi teh.

Pelayuan menggunakan keseimbangan suhu, kelembaban dan aliran udara untuk mengurangi kelembaban dalam daun ke tingkat yang diinginkan. Tujuan dari pelayuan adalah untuk mengurangi aroma berumput di teh sementara memungkinkan senyawa rasa di teh untuk berkembang. Ini adalah proses terpanjang di bidang manufaktur di Kayu Aro yang membutuhkan waktu antara 18-22 jam. Setelah layu, teh digantung agar keringsebelum dimuat ke truk untuk dibawake pabrik. Selanjutnya adalah proses fermentasi, diikuti oleh proses pengujian. Teh kemudian dipisahkan ke dalam berbagai batch berdasarkan kualitas. Bagi pecinta alam luar, beberapa tempat menarik lainnya yang terletak di dekatnya seperti Gunung Kerinci, Danau Kerinci, dan Taman Nasional Kerinci Seblat.

Rute Menuju Perkebunan Teh Kayu Aro

Mencapai Perkebunan Teh Kayu Aro mengikuti rute yang sama menuju Gunung Kerinci ke arah Sungai Penuh. Dua bandara terdekat Sungai Penuh yang juga merupakan ibukota Kabupaten Kerinci adalah Jambi dan Padang. Mencapai Sungai Penuh dari kota Jambi membutuhkan waktu sekitar 10 jam dengan mobil dengan jarak sekitar 500 km. Dapat juga menggunakan transportasi umum atau mobil sewaan. Bandara Jambi berfungsi hanya melalui Jakarta dan Batam. Rute alternatif melalui Padang jauh lebih cepat, dengan jarak total di bawah 300 kilometer. Sungai Penuh bisa ditempuh melalui transportasi umum, sewa mobil atau mobil pribadi, dan harus memakan waktu antara 5-6 jam. Kayu Aro dapat ditempuh sekitar satu jam perjalanan dari Sungai Penuh.

Source https://www.pedomanwisata.com https://www.pedomanwisata.com/wisata-alam/wisata-gunung-pegunungan/perkebunan-teh-kayu-aro-jambi-perkebunan-terbesar-kedua-di-dunia
Comments
Loading...