Bukit Tangkiling : Wisata Alam di Kota Palangkaraya

0 24

Bukit Tangkiling

Bukit Tangkiling terletak di Kota Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Bagi sebagian wisatawan yang pernah atau kerap berkunjung ke tempat ini, pemandangan dari atas Bukit Tangkiling memang lebih indah dinikmati sehabis hujan. Alam di sekitar bukit ini begitu memesona. Bukit Tangkiling yang berjarak 34 kilometer dari pusat Kota Palangkaraya sudah ditetapkan sebagai daerah tujuan wisata terpadu unggulan. Anda juga bisa melihat beberapa jenis satwa, melakukan wisata religi, dan menikmati kegiatan outbound.

  

Untuk mencapai titik pemandangan terindah di Bukit Tangkiling dengan tinggi sekitar 500mdpl Anda harus menempuh setengah jam perjalanan mendaki. Namun segala rasa lelah pun segera terbayar, ketika hamparan hijau dari pepohonan menyambut Anda di puncak Bukit Tangkiling. Di tempat yang termasuk Taman Wisata Alam (TWA) Bukit Tangkiling itu, tampaklah ikon Palangkaraya, yakni Jembatan Kahayan, berwarna jingga. Di sisi lain terlihat Bukit Baranahu, Kalalawit, Tabala, Tunggal, Bulan, Buhis, Lisin, dan Liau yang masih termasuk kawasan TWA Bukit Tangkiling. Tentunya, Tangkiling merupakan bukit paling populer di kawasan tersebut.

Anda bisa naik sebongkah batu besar yang berada di puncak Bukit Tangkiling. Di sana, seantero Palangkaraya bisa dilihat dengan leluasa. Di puncak Bukit Tangkiling dengan tinggi 197 meter di atas permukaan laut (mdpl), beberapa pedagang menjajakan minuman dan makanan ringan. Jalur menuju puncak bisa ditempuh melalui dua rute utama. Karena itu, jalur pulang dan pergi bisa dilalui tidak dengan trek yang sama agar bisa melihat suasana berbeda. Jalur-jalur itu masih berdekatan dengan pelataran parkir kendaraan bermotor sehingga wisatawan tak perlu berjalan jauh saat mulai mendaki.

Tempat ini biasanya ramai dihari-hari libur karena banyak orang yang berekreasi ke tempat ini, di Bukit Tangkiling terdapat sebuah batu yang berbentuk seperti perahu, konon ceritanya pada dahulu kala batu tersebut adalah sebuah banama (bahtera) yang berubah menjadi batu. legenda ini menceritakan tentang seorang pemuda Dayak yang tanpa sadar menikahi ibunya sendiri. Peristiwa ini dikutuk Dewata, pemuda itu dan enam orang pengawalnya beserta banamanya (bahtera) disambar petir kemudian berubah jadi batu. Sedang sang ibu terkurung hidup-hidup dalam banama yang berubah menjadi batu yang oleh masyarakat sekitar disebut “Batu Banama”.

Kisah mengenai asal-usul Bukit Tangkiling mirip dengan Sangkuriang di Jawa Barat. Suasana di Batu Banama memang penuh aura “mistis”, hal ini makin diperkuat dengan berdirinya beberapa “Pasah Patahu” atau rumah-rumahan kecil tempat meletakan sesajen berupa makanan, minuman atau rokok, yang dibangun di sekitar Batu Banama. Bukit Tangkiling ditetapkan sebagai daerah tujuan wisata terpadu unggulan karena di sana juga terdapat tujuan wisata religi. Biara Pertapaan Karmel dan Pura Hindu Kaharingan dibangun di kawasan itu. Pesona alam kian lengkap dengan kebun binatang mini. Berbagai satwa bisa dilihat, antara lain binturung, landak, dan kera.

Bagi Anda yang tidak membawa kendaraan pribadi dapat menyewa kendaraan roda dua/empat di kawasan Kota Palangka Raya. Untuk motor harga sewanya sekitar Rp 100 ribu/24 jam, sementara untuk mobil berkisar Rp 300 ribu/24 jam. Bagi Anda yang tidak mempunyai waktu lebih untuk menikmati Kota Palangka Raya, Bukit Tangkiling bisa menjadi pilihan yang tepat. Disamping mudah dijangkau, dari puncak Bukit Tangkiling Anda juga menimati landscape Palangka Raya secara  keseluruhan.

Source https://ksmtour.com https://ksmtour.com/informasi/tempat-wisata/kalimantan-tengah/bukit-tangkiling-menyaksikan-indahnya-palangkaraya-di-kalimantan-tengah.html
Comments
Loading...