Air Terjun Pakudo Wisata Alam di Banyuwangi

0 137

Air Terjun Pakudo

Air Terjun Pakudo merupakan salah satu wisata alam yang berada di bawah tebing sungai yang diapit oleh hutan rakyat dan area persawahan yang berada pada wilayah Dusun Krajan, Desa Segobang, Kecamatan Licin, Banyuwangi. Air terjun ini tidak terlalu tinggi, jatuh dari atas tebing setinggi 15 meter. Air terjun ini mempunyai aliran yang besar terlebih lagi pada musim penghujan dan tentunya aliran airnya agak keruh dan kadang bisa berwarna coklat.

Rute Menuju ke Air Terjun Pakudo

Dari Simpang Lima Banyuwangi ambil arah barat ke arah Kawah Ijen – melewati rel kereta api sasak perot – patung barong – desa olehsari- gapura desa kenjo – angkringan piyu – pasar licin ambil kiri menuju arah Rogojampi atau Pakel. Ikuti jalan tersebut hingga bertemu hutan rakyat – perhatikan petunjuk jalan sebelah kiri jalan akan menemukan papan petunjuk jalan ke air terjun Pakudo – ikuti saja petujuk jalan tersebut menyelusuri pematang sawah sekitar 10-15 menit sampai menemukan kebun kecil – masuk kebun tersebut untuk memarkirkan kendaraan setelah itu tinggal berjalan menyelusuri pematang sawah menuju sungai yang ada dibawah lalu akan sampai ke air terjun Pakudo.

Akses jalan ke Air terjun ini agak sulit, hanya bisa ditempuh oleh kendaraan roda dua saat memasuki jalan pematang sawahnya. Jika ditempuh pada saat musim hujan atau pada hari sebelumnya turun hujan karena jalanan pematang sawah akan becek membuat motor yang kita bawa bisa ngetril. Untungnya saat kami menuju air terjun, jalan tanah tidak terlalu becek sehingga cukup mudah melewati hingga ke tempat parkir/penitipan motor.

Keindahan Air Terjun Pakudo

Air terjun terletak dibawah rerimbunan bambu dan beberapa pohon tinggi sehingga disekitarnya nampak sejuk. Air mengalir dengan derasnya jatuh kebawah membentuk sebuah kolam yang saya prediksi sepertinya dalam dan membentuk sebuah kedung. Lebih baik untuk tidak berenang ke tengah atau ke bawah air terjun karena kedalaman airnya tidak bisa terukur. Tebing dari air terjun tersebut ditumbuhi tumbuhan yang merambat sehingga menambah nilai keindahan dari air terjun Pakudo. Jika diperhatikan, dalam perjalanan menuju ke air terjun Pakudo.

dan di sekitar air terjun Pakudo terlihat banyak pohon Durian yang sayangnya belum musimnya berbuah. Mungkin ketika datang saat musimnya, kita bisa membeli Durian untuk dibawa pulang atau makan langsung dengan nuansa  alam air terjun Pakudo, Nikmat sekali rasanya. Katanya sih musim durian akan datang sekitar bulan Februari-Maret. Hingga saat ini saya penasaran dengan nama Pakudo. Biasanya orang jawa memberikan nama  dengan artinya, seperti air terjun Pertemon yang artinya pertemuan.

Sedangkan Pakudo hingga saat ini kami belum bisa menemukan artinya. Saya pun lupa bertanya pada warga setempat mengenai asal muasal air terjun Pakudo. Pendapat saya Air Terjun Pakudo mungkin adalah sebuah singkatan. Menurut pendapat saya, Pakudo merupakan singkatan seperti “PAnjatkan namaKU di DOamu” “PA tuKU DOren”. Yah sepertinya saya harus kesana lagi menanyakan adakah arti dibalik nama Pakudo. Penasaran juga sama Durian di daerah sana, penasaran juga sama Pakudo saat airnya jernih.

Comments
Loading...