Air Terjun Jantur Mapan : Wisata Alami di Kutai Barat

0 68

Air Terjun Jantur Mapan

Obyek wisata Air Terjun Jantur Mapan ini terletak sekitar 10 kilometer dari Melak. Jantur Mapan terletak di Kampung Linggang Mapan, Kecamatan Linggang Bigung, Kutai Barat, Kalimantan Timur. Tidak susah menjangkau Jantur Mapan, sebab letaknya di pinggir jalan poros Kecamatan Barong Tongkok-Linggang Bigung. Sebuah gapura kecil berwarna merah muda terlihat begitu menarik pengguna jalan, terutama rangkaian kata yang tertulis di bagian depan gapura. Pasalnya, gapura itu bertuliskan Air Terjun Jantur Mapan, yang tentu saja memancing rasa penasaran pengguna jalan.

   

Dengan Menuruni belasan anak tangga yang terbuat dari kayu ulin, Anda langsung dihadapkan semburan air dari bukit. Pesona air terjun ini adalah debit air yang besar, sehingga saat Anda menyaksikan Jantur Mapanini, maka gemuruhnya memberikan kekaguman akan alam ciptaan yang Maha Kuasa, sementara sumber airnya sendiri memberikan kesegaran bagi para pengunjung, baik sekedar merendam kaki di air terjun, atau mandi dan berenang di Jantur Mapan. Pepohonan rindang lengkap dengan serat yang bergelantungan dan mengelilingi sekitar lokasi, menambah keasrian dari Air Terjun Jantur Mapan.

Tidak jarang, lokasi air terjun yang memang di pinggir jalan dan mampu terjangkau matahari, memunculkan paduan cahaya berwarna yang membentuk pelangi. Memiliki ketinggian kurang dari 10 meter, Air Terjun Jantur Mapan tetap memberikan aliran air yang sangat deras, memancarkan uap-uap air ke berbagai arah. Dua gazebo untuk beristirahat pengunjung pun tersedia di kiri dan kanan pertengahan anak tangga, yang tiap gazebo mampu menampung sekitar 10 orang. Berada tepat di bawah air terjun, Anda harus melewati batu-batu kali.

Tentu harus berhati-hati mengingat batunya licin karena lumut. Anda tak perlu merogoh kocek dalam, karena tarif masuk hanya Rp 1.000/orang. Anda tidak perlu khawatir untuk mandi, karena fasilitas toilet dan kamar ganti pakaian sudah tersedia di kawasan tersebut. Bahkan, ada dua ayunan kecil dengan dua bangku panjang yang berada sebelum mencapai ruang ganti, dan tentu saja bisa digunakan para pengunjung untuk menikmati air terjun.

Tak ketinggalan, hasil budaya masyarakat Suku Dayak, khususnya Dayak Benoa dapat Anda temui juga, seperti hasil anyaman keranjang dan topi, dapat menjadi oleh-oleh yang dapat dibawa pulang sekaligus menggairahkan semangat dan cinta kita kepada budaya hasil karya anak bangsa sendiri. Anyaman-anyaman tersebut tidak hanya sekedar karya seni, tapi memang dapat digunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Seperti anyaman keranjang dapat digunakan untuk membawa barang atau peralatan lainnya. Demikian juga topi dapat digunakan sebagai pelindung jika panas sinar matahari datang.

Source https://ksmtour.com https://ksmtour.com/informasi/tempat-wisata/kalimantan-timur/jantur-mapan-gemuruh-tepi-jalan-kalimantan-timur.html
Comments
Loading...